Arsip

Kelulusan Tanpa Konvoi dan Coret-coret

Kemarin (Senin, 15 Juni 2009) telah diumumkan kelulusan siswa-siswi SMA Negeri 1 Kertosono melalui selembar amplop yang diberikan kepada wali murid.

Hal yang bikin bangga dari tahun ke tahun adalah temen-temen di sekolahku ini menurut pengamatanku tidak melakukan konvoi  maupun corat-coret seragam. Mereka sadar hal itu banyak banget ga’ baiknya, mulai dari bahaya yang mungkin terjadi saat konvoi, pemborosan dari seragam yang dicoret-coret sehingga mubadzir, hingga nama almamater yang tercemar di masyarakat akibat ulah konvoi di jalan yang mengganggu ketertiban. Ingat, masa depan masih panjang banget bro! kalo habis lulus trus konvoi, trus terlalu senang, trus lupa sama jalan, trus terjadi kecelakaan kan bisa bla…bla…bla… (konyol bgt kan)

Kalau menurutku konvoi di jalan raya di kota kecil di tempatku ini tidak terlalu mengganggu, tapi alangkah indahnya kalau semua sekolah melakukan hal yang dilakukan OSIS di SMA ku. Bukan bermaksud pamer atau sombong lho!, tapi semoga menjadi contoh dari apa yang dilakukan OSIS SMAN 1 Kertosono. Mereka menampung seragam-seragam yang mungkin sudah tidak terpakai lagi dari temen-temen yang udah lulus untuk disumbangkan ke adik kelasnya yang membutuhkan (tidak mampu red.).

Bayangkan, banyak orang tua yang berpenghasilan rendah berjuang untuk menyekolahkan anak mereka ke SMA bahkan kalo bisa sampe’ kuliah. Buat yang baru daftar di SMA aja udah berapa uang yang harus dibayar, untuk seragam saja harus beli kain 3 stel (putih & abu-abu, pramuka, dan khas), trus menjahitkan kain itu sampe’ beli sepatu, tas, buku yang mungkin sudah expired.

Kalo, setiap anak yang lulus dan tidak memerlukan seragamnya lagi  menyumbangkan ke adik kelasnya, aku yakin 100% siswa yang kurang mampu pasti akan sangat terbantu.

Bagi temen-temen yang lagi lulus mungkin banyak yang menentang pendapatku ini. Mungkin banyak yang bilang kalo’ ga’ konvoi tuh ga’ asyik, ga’ coret-coret seragam ga’ gaul, atau mungkin ada yang bilang kalo konvoi dan coret-coret sudah menjadi tradisi turun menurun dari nenek moyang (nenek moyang pale lu).

Tapi yang jelas, apapun pendapat kalian kita semua udah pada dewasa dan pasti sudah bisa mikir sendiri apa yang akan diperbuat. Jadi, tidak baik kalo seorang pelajar yang masih newbie di SMA ini bilang macem-macem di blognya (lha kamu dari tadi apa ga’ macem2 tho Mif?)

Sekian dulu dari saya, terima kasih atas perhatiannya, bila ada yang kurang berkenan saya mohon maaf yang sebesar besarnya. Billahi Taufiq wal Hidayah, Wassalamu’alaikum Warohmatullohi Wabarokaatuh.

20 comments

Puspita June 16, 2009 Reply

Pertamaaax!

Setuju setuju lulus ndak perlu konvoi di jalan dan corat coret baju.

Yang paling penting konvoi prestasi. Bersemangat!

Seno June 16, 2009 Reply

Saya juga setuju, corat coret terkadang hanya mengotori jalan, malah kadang2 ada juga yang sambil minum, duh…

Lagian bajunya kan juga bisa dipake buat yang membutuhkan ya.

irien June 16, 2009 Reply

betol banget ngapain pake coret2..trus lanjut konvoi…gag ada manfaatnya,loh mmngnya dr Kertosono ya??

SYmb4H3_coolk45 June 18, 2009 Reply

TETAP SEMANGAT DALAM BERKARYA ….
SALAM SUPER & SELALU ACTION !!!

SYmb4H3 June 18, 2009 Reply

TETAP SEMANGAT DALAM BERKARYA ….

Kyoruu June 18, 2009 Reply

S7..!!
Ayo Qt traktiran minta anak kelas XII..!! :q:

ndop June 18, 2009 Reply

sekolahku biyen kreatif Mif, ditukokne kain duwowo pirang pirang meter.. trus cah cah dikon coret2 nang kono.. terserah…

Acha June 18, 2009 Reply

penuhi luasnya bumi ini dgn prestasi, bukan dgn konvoi dan corat coret , hura-hura, dll.
_salam anget_

Ade June 19, 2009 Reply

Kelulusan memang ga perlu dirayakan secara berlebihan.. karena di depan mata dah menunggu perjuangan yang lebih berat.. *sok wise mode on 😀 *

M. Surya Iksanudin June 19, 2009 Reply

Emang masih musim ya lulusan coret2an dan konvoi???

suwung June 19, 2009 Reply

bagus nih perlu ditiru

jiyy June 20, 2009 Reply

seru coret”.
tpi kk klas 3 saya yg skarank pada gg coret” .

ian June 21, 2009 Reply

iya tuh bener!

beruntung saat hari itu aku gak masuk 😀

Miftahur June 21, 2009 Reply

@Bu Puspita: Terima Kasih Bu…

@Seno: Wah, yang sambil minum itu sebenarnya yang harus ditangkap. Soalnya bisa bikin bahaya pengguna jalan yang lain.

@Irien: Rumah saya Baron tapi Sekolah saya di Kertosono

@SYmb4H3_coolk45: Terima Kasih, Salam Super

@Kyoruu: Se8 😀 Hmmm… tapi ke siapa kita mintanya

@Ndop: Wah, sakjane sekolahku yo ngunu ya <-pengen tiru2 😀

Miftahur June 21, 2009 Reply

@Acha: Salam anget juga… eh, aku salam Panas

@Ade: Tull… masa depan masih panjang bgt.

@M. Surya Iksanudin: wah, kalo di daerah sini ya masih cukup banyak/

@suwung: hmm… (jadi ge er) kan aku blm lulus. Tapi, terima kasih dech kang

@jiyy; Bagusss… Top

@ian: Yups, mending ga’ usah masuk pas lagi musim konvoi. Kan udah lulus, emang kalo ada anak ga’ mau konvoi apa tetep dipaksa!?

cebong ipiet June 21, 2009 Reply

kereeeeeeeeeeeeeen… kalo aja semua siswa punya pikiran yg sama kek dirimu
kekekek diriku dl jg ndak pake aneh kompi lah curat curet lah
ga banget dweh

Ondoet Lupa Mandi June 21, 2009 Reply

wah,,dulu aku kuliah di MUHI jogja jg gitu,,gak ada konvoi,,malahan baju seragam dikumpulin buat disekolah buat dikasiin ke anak2 kurang mampu..

Islami banget tuh!

salam kenal yah….

danik June 22, 2009 Reply

wee.. ya harus nya gt donk..
coret2 mah jaman baheula, kuno..
klo siswa siswinya berpikir dewasa, akan mengambil jalan spt mifta contohin.. klo gk mah, ya uda ngeluyur gk jelas ngelanggar lalu lintas..

Miftahur June 24, 2009 Reply

@cebong ipiet: Ah, aku kan cuma’ gak seneng hura2 mbak. Konvoi tuwh ganggu n pemborosan :e:

@Ondoet Lupa Mandi: Nah, ini nie yang patut di tiru. :q: Salam kenal juga :i:

@danik: Yups, coret-coret tuh katroks banget ya :d: …

Kriep2 June 30, 2009 Reply

:h: iya dari dicoret-coret mending disumbangkan ke anak terlantar bias bisa pake sragam….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Related stories