Home Opini

Mengukur Kesuksesan Hidup

Seringkali kebanyakan orang mengukur kesuksesan hidup secara linier. Para orang tua mengukur kesuksesan anak dengan ranking dan nilai raport. Seorang anak dinilai sukses apabila ia menjadi ranking satu dikelas atau memiliki nilai 9 dan 10. Masyarakat menilai seseorang itu pintar ketika memiliki gelar sarjana atau profesor.

Padahal, cara menilai kesuksesan hidup yang demikian itu sangat tidak ideal bagi otak kanan. Sempitnya pemahaman tentang kesuksesan hidup menyembabkan sempitnya ruang untuk berkembang.

Apakah cara mengukur kesuksesan hidup yang banyak kita temui saat ini itu cukup adil? Adilkah kita menilai pencapaian prestasi seseorang hanya dari satu faktor, yaitu kemampuan otak kirinya yang berupa nilai ijazah/raport?

Apakah dapat dijamin mereka yang selalu ranking satu dikelas, memiliki nilai ijazah yang baik, punya gelar profesor akan memiliki kehidupan yang sukses? Apakah mereka yang memiliki jabatan tinggi pasti sukses? Apakah mereka yang memiliki uang banyak, aset dan perusahaan yang banyak kehidupannya selalu mulus dan sukses?

Pada kenyataannya , kehidupan ini tidak sama dengan deret ukur. Tidak selamanya potensi dan prestasi yang dicapai oleh otak kiri akan memberikan kesuksesan kepada seseorang. Demikian juga otak kanan. Kita perlu memberikan perlakuan terhadap keduanya secara seimbang. Karena keduanya sama-sama berperan dalam kesuksesan hidup kita.

Hidup ini bukanlah matematika dimana 1+1=2, namun matematika adalah bagian dari hidup. Maka, kesimpulannya adalah untuk mengukur kesuksesan hidup seseorang diperlukan pemikiran yang luas dan berimbang.

The following two tabs change content below.

Miftahur

Marketing Manager at Teeshoot Kaos Fotografi
Miftahur Roziqin, “Seorang Muslim, Mahasiswa, & Blogger yang punya passion di dunia IT dan Entrepreneurship”

Latest posts by Miftahur (see all)

By Miftahur Roziqin
Published: April 17, 2012
Mengukur Kesuksesan Hidup Rating: 4.5 9597 reviews. Anda dapat mempublikasikan dan menulis ulang artikel Mengukur Kesuksesan Hidup di Miftahur.com. Dengan syarat Anda tetap mencantumkan credit sumber dengan URL.

2 thoughts on “Mengukur Kesuksesan Hidup

  1. sukses adalah mendapatkan apa yang kita inginkan, jika kita hanya mentargetkan mendapatkan gai 2 juta sebulan dan gaji kita 2 juta sebulan, sudah sukseslah kita, terlalu banyak dari kita mengejar fatamorgana…

  2. Siapa yang paling bertanggung jawab menetukan kesuksesan Anda?… 1. Ibu Anda! Sudahkah Anda bertanya “Ibu, telah kah aku mampu membahagiakan masa tua mu? 2. Istri dan anak-anak Anda! Pernah kah Anda menyadari bahwa mereka adalah orang-orang yg paling memahami inci demi inci keberhasilan kecil atau pun kerikil-kerikil kecil dalam sepatu hidup Anda? Atau Anda tidak menyadari bahwa, mereka adalah manifestasi dari kesuksesan atau kegagalan Anda? Jika Anda belum mengetahui sukses atau tidak Anda,.. Maka… CARI TAHU!!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>