Arsip

Pandangan Islam Tentang Warna Pakaian

Saudara Muslim, pernahkah kita memikirkan tentang warna pakaian yang kita kenakan? Apakah itu Hijau, Merah, Kuning, atau bahkan Hitam? Apakah itu boleh dan sudah sesuai syariat?

Sebelum kita membahas lebih dalam tentang warna pakaian dalam Islam, hendaknya kita perlu mengetahui tentang pengertian istilah Muashfar dan Muza’far.

Muashfar adalah pakaian atau kain yang dicelup dengan warna merah yang ditimbulkan dari tanaman ushfur yaitu tanaman yang bijinya dibuat minyak, yang sudah dikenal dikalangan orang-orang arab. Sedangkan Muza’far adalah apabila dicelup dengan warna kuning.

Dalam sebuah Hadist, disebutkan: Dari Ali ra bahwasanya Rasulullah SAW melarang mengenakan pakaian sutra dan juga Al Muashfar “ (HR. Muslim, Abu Daud, Tirmidzi).

Hadits tersebut mengandung pengharaman terhadap pakaian yang dicelup dengan warna merah (muashfar), sebagaimana pendapat al Hadawiyah. Sedangkan sekelompok sahabat Nabi Muhammad Shollallohu’alaihi wa Sallam, Tabi’in memperbolehkan pengenaan pakaian yang dicelup dengan warna merah, demikian pula pendapat para Fuqoha selain Ahmad.

Ada juga yang mengatakan makruh Tanzih (kalaupun dilakukan maka pelakunya tidaklah terkena sangsi). Mereka mengatakan bahwa Nabi SAW pernah mengenakan pakaian merah. Di dalam Shahihain dari Ibnu Umar R.A.,”Aku pernah menyaksikan Rasulullah SAW mencelup dengan warna kuning.”

Ibnul Qoyyim memberikan jawaban terhadap hal ini dengan mengatakan bahwa ia adalah pakaian yang seluruhnya merah. Dia mengatakan,”Sesungguhnya pakaian berwarna merah itu adalah dua pakaian yang berasal dari Yaman yang dijahit dengan benang berwarna merah dan hitam. Permasalahan hanya karena terdapat benang merah ini sudah diketahui sedangkan apabila seluruhnya berwarna merah maka larangan terhadapnya lebih utama lagi. Disebutkan didalam shahihain bahwa Nabi saw melarang mengenakan sutra yang berwarna merah.” (Subulussalam juz II hal 178 – 179)

Dalam hal pewarnaan pakaian dalam Islam ini ada 2 permasalahan:

  • Pertama : Apabila kain dicelup dengan warna merah (Muasfhar).
  • Kedua : Apabila kain dicelup dengan warna kuning (Muza’far).

Apabila kain dicelup dengan warna merah (muashfar) maka terdapat perbedaan pendapat:

  1. Ahmad dan Al Hadawiyah mengharamkannya berdasarkan riwayat dari Amru bin Ash berkata,”Rasulullah SAW melihatku mengenakan dua pakaian dari Muasfaroin. Beliau SAW bersabda,”Sesungguhnya ini adalah diantara pakaian orang-orang kafir maka janganlah kamu memakainya.” (HR. Muslim).
  2. Jumhur Sahabat, Tabi’in, Abu Hanifah, Malik dan Syafi’i membolehkannya berdasarkan riwayat dari Baro bin Azib yang mengatakan,”Aku pernah menyaksikan Nabi SAW mengenakan pakaian berwarna merah.” (HR. Bukhori Muslim).
  3. Ada riwayat dari Imam Malik yang mengatakan bahwa hal itu adalah makruh tanzih apabila dipakai di kebun, pasar dan tempat-tempat lainnya kecuali di dalam atau halaman rumah. Mereka juga berdalil dengan dalil yang digunakan kelompok kedua.

Sedangkan apabila kain dicelup dengan warna kuning (muza’far) maka pendapat para Ulama adalah :

  1. Abu Hanifah, Syafi’i dan para pengikutnya berpendapat bahwa hal itu haram digunakan baik pada pakaian maupun badan, berdasarkan riwayat dari Anas bin Malik r.a. bahwasanya Rasulullah SAW melarang seorang laki-laki yang menggunakan Za’faron (warna dari kunyit).” (HR. Bukhori, Muslim, Abu Daud).
  2. Sebagian ulama ada yang mengatakan bahwa hal itu adalah makruh tanzih berdasarkan riwayat dari Ibnu Umar ra yang berkata,”Aku pernah menyaksikan Nabi saw mencelup dengan warna kuning.”
  3. Sebagian ulama yang lain ada yang melarangnya pada saat mengenakan ihram untuk haji atau umroh berdasarkan hadits Ibnu Umar bahwa Nabi saw melarang seorang yang berihram mengenakan kain yang terdapat waros atau za’faron (warna kuning).
  4. Imam Malik membolehkan penggunaan warna kuning untuk kain / pakaian dan diharamkan apabila digunakan untuk badan, berdasarkan riwayat dari Abu Musa bahwa Rasulullah saw bersabda, ”Allah tidak menerima shalat seseorang yang dibadannya ada sesuatu dari kholuq (pewangi yang berwarna kuning).”

20 comments

retnet June 19, 2010 Reply

kuning warna kesukaan ku tuh.. wew…. baru tahu aku.
hehehe.. script sudah mulai beroperasi.

    Miftahur June 21, 2010 Reply

    Q suka hampir smua warna Mas . . . Sing penting pantes . . .
    Script penatklik ya Mas?! . . .

ndop June 20, 2010 Reply

sangat membantu nih infone… sip iki, akeh pendapat pendapat… gak sepihak tok trus ujuk2 muni harom, heheheheh…. aku saiki lagi nggawe kaos abang, tapi katokku biru… heheheh…

    Miftahur June 21, 2010 Reply

    Mantap Mas . . .
    Saiki q gae kaos ireng . . . whehehe . . .

fajar June 21, 2010 Reply

yang paling baik i ya tetep warna putih..hehe.. kunjungi blog baru ku mas..Fajarindra’s Personal Blog

andipeace June 23, 2010 Reply

warna putih dan hitam fovoritku mas…yang penting pantes dipakai dan layak dipandang orang-orang disekliling kita…

salam

    Miftahur June 23, 2010 Reply

    Aku juga suka warna Hitam dan Putih . . . Setuju Mas 🙂

hanifmahaldi June 24, 2010 Reply

wah, malah baru denger hadist membahas demikian… ternyata secara agama juga dibahas ya soal warna…

investasi emas June 24, 2010 Reply

memangbanyak yang di ajarkan oleh islam,…

andivan June 28, 2010 Reply

thanks infonya..
sangat bermanfaat.. 🙂

Fajar June 30, 2010 Reply

Thanks materinya..mas jane update Peer kapan?

Khashany January 26, 2012 Reply

Pengen share di facebook

carkidii October 26, 2012 Reply

saya ingi tau seluruh ajaran islam walaupun terbatas kemouan belajar amiiin

Suhan December 16, 2012 Reply

Bagaimana pula warna diraja.Bukankah smuanya kuning?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Related stories