Penjurusan Part1

Beberapa hari lagi dah ulangan akhir semester II, kayaknya cepet banget. Aku harus nentuin jurusan yang aku pilih dan berusaha baikin nilai biar bisa masuk ke jurusan yang aku pengen.

Ini sebenarnya yang bikin aku bingung beberapa hari ini, Penjurusan nanti mau tidak mau pasti menentukan masa depan. Apalagi bagi yang mau nerusin kuliah. Dan lewat blog ini semoga ada yang bisa kasih saran atau mungkin berbagi pengalaman tentang penjurusan ini ya! 🙂

Ceritanya, pada suatu hari di sekolahku itu ada 3 jurusan yaitu Surabaya, Malang, Jakarta IPA, IPS, dan Bahasa. Kenapa ya IPA selalu disebutin didepan? (jangan tanya aku donk! yg nulis kan kamu) Kayaknya hampir 80 persen ato mungkin 90 persen anak di sekolahku pengennya masuk IPA. Padahal di kelas IPA tuh pelajarannya mikir melulu (emang ada ya sekolah yang ga’ mikir?) di IPA kami pasti di tekan dengan berbagai standar yang harus di kuasai, bayangkan pelajaran “khas IPA” aja (Matematika, Fisika, Kimia, Biologi) kan semua pelajaran itu membutuhkan tenaga ekstra buat menguasainya?! (Enter dulu ya! Ganti paragraf )

Banyak anak IPA mengeluh dengan pelajaran mereka, ada yang bilang Fisika rumit, Matematika ruwet, Kimia ga’ mudheng, Biologi banyak hafalannya dan segudang keluhan yang mungkin kalo di survey tiap anak pasti punya keluhan khas masing-masing. Tapi, kenapa masih banyak yang minat masuk kelas IPA? Mungkin jawabannya: karena mudah milih jurusan waktu kuliah.

Dan yang bikin aku bingung adalah, aku sangat sedih berpisah dengan kekasih tercinta pelajaran IPS yang bakal di pecat eliminasi di jurusan IPA (Ekonomi, Sosiologi, Geografi) meskipun nilaiku ga’ bagus2 amat sich. (tapi cukup sering lho dapet angka kepala 8) Aku bisa damai, santai, semangat kalo ada 3 pelajaran itu terutama Ekonomi, seneng banget rasanya kalo mikir masalah bisnis. Walaupun pelajaran IPA tadi juga’ ga’ aku benci, tapi aku sangat ragu masuk IPS. Kenapa? ya karena tadi, kemudahan memilih jurusan waktu kuliah nanti (emanya kamu rencana kuliah mau milih jurusan apa tho Mif?).

Rencana kuliah memang sudah terpikir dari awal pengen masuk Informatika. Tapi yang namanya 2 tahun itu cukup lama bro!, pikiran ini pasti ndak statis, masih bisa bermetamorfosis berubah-ubah. Takutnya nanti kalo dah di IPS trus berubah pikiran lagi, bisa…bla…bla…bla…

Nah, dari Penjurusan Part1 ini, mungkin para Mas2, Mbak2, Bapak2, Ibu2, Om2, Tante2 <-waduh yg ini.   Ato mungkin adik2 yang sudi baca this article mau kasih saran. Sebelumnya kuucapkan selamat ulang tahun Terima Kasih buat yang sudi kasih komentarnya 🙂

15 thoughts on “Penjurusan Part1”

  1. Masih binun ? Kalo masih coba buka baju, trus dibalik bajunya hbs itu pake lg trus ngaca.. Pasti bingungnya ilang.. :p
    Kalo menurutku mending tanya sama hati, mantabpan neng ngendi.. Nek wis manteb Trus otomatis kmu jd tahu alasan ngambil jurusan itu. Jgn dibalik alasan dulu bru mantab, krn jika jurusan yg kamu masuki gk dilakukan dg sepenuh ati ntar asilé yo separo separo alias gak maksimal. Iku nek menurutku se.. Trus satu lagi.. Jangan termakan gengsi, nek misalé ngambil ips or bhsa trus nganggep bahwa jurusan tersebut gk bergengsi. Krn yg menentukan masa depan adalah diri kita sendiri bukan gengsinya..

    Reply
  2. Kalo emank hati lebih suka ke IPS, kenapa kamu bingung?
    Bukannya kita lebih semngat ngehadapai sesuatu yang kita suka

    jangan karena kamu milih hal karena hal itu “katanya” bagus!
    inget bro, yg ngejalani idup itu kita, jangan hanya kata orang ‘disana’ bagus trus kita gak dengerin kata hati kecil kita 😛

    Reply
  3. IPA wae Dek wonk aku yo mantan IPA tapi Pinter Akuntansi mbiye’e tapi mang dari awal pengen masuk IPA sich

    Reply
  4. IPA atau IPS sama saja, percuma juga masuk IPA tapi ga berani test kedokteran dan fisika n braninya cuman di ekonomi….salam

    Reply
  5. MAsuk IPA saja, luas gitu kalau IPA, kalau IPA trus kuliah pengin yang jurusan IPS ya tinggal ambil tes IPC waktu UM/SNMPTN

    Reply
  6. @All: Makasih semuanya q dah kasih saran yg sangat baik. Ada yg kasih saran ke IPA dan ada juga yg ke IPS, saran-saran itu sangat berguna bagiku. Buat yg numpang mampir, aku juga berterima kasih semoga lain kali mampir lagi dan lagi o
    Sekali lagi, Terima Kasih banyak buat teman-teman semuanya.

    Reply

Leave a Reply to hakimtea Cancel reply