Home Arsip

Menunjukkan Larutan Asam, Basa, Dan Netral Dengan Indikator Kertas Lakmus Merah Dan Biru

Untuk mengidentifikasi larutan asam, basa, dan netral kita dapat mengujinya dengan menggunakan lakmus biru dan merah.

Kertas lakmus adalah kertas yang diberi suatu senyawa kimia sehingga akan menunjukkan warna yang berbeda setelah dimasukkan pada larutan asam maupun basa. Warna kertas lakmus akan berubah sesuai dengan larutannya.

Perubahan warna yang mampu dihasilkan oleh kertas lakmus sebenarnya disebabkan karena adanya orchein (ekstrak lichenes) yang berwarna biru di dalam kertas lakmus.

Lakmus biru dibuat dengan menambahkan ektrak lamus yang berwarna biru ke dalam kertas putih. Kertas akan menyerap ekstrak lakmus yang selanjutnya dikeringkan dalam udara terbuka, sehingga dihasilkan kertas lakmus biru.

Kertas lakmus biru pada larutan yang bersifat basa akan tetap biru, karena orchein merupakan anion, sehingga tidak akan bereaksi dengan anion (OH-).

Kertas lakmus merah dibuat dengan proses yang sama dengan pembuatan kertas lakmus biru, tetapi ditambahkan sedikit asam sulfat atau asam klorida agar warnanya menjadi merah.

Sehingga mekanisme reaksi orchein pada suasana asam akan kembali terjadi. Apabila ketas lakmus merah dimasukkan ke dalam larutan yang bersifat asam, warnanya akan tetap merah karena lakmus merah memang merupakan orchein dalam suasana asam. Sedangkan, apabila kertas lakmus merah ditambahkan larutan yang bersifat basa, maka orchein yang berwarna biru akan kembali terbentuk.

Alat dan Bahan

Alat:

  1. Gelas Ukur
  2. Pipet Tetes
  3. Pallet Tetes
  4. Gunting

Bahan:

  1. Air Suling
  2. Larutan Cuka
  3. Air Kapur
  4. Tembaga (II) Sulfat
  5. Amonia
  6. HCl
  7. NaOH
  8. Air Sabun
  9. Air Jeruk
  10. Air Abu
  11. Natrium Karbonat
  12. Alkohol
  13. Alumunium Sulfat
  14. Amonium Klorida
  15. Lakmus Biru dan Merah

Cara Kerja

  1. Meneteskan air suling, larutan cuka, air kapur, tembaga (II) sulfat, ammonia, HCl, NaOH, air sabun, air jeruk, air abu, natrium karbonat,, alcohol, alumunium sulfat, dan ammonium klorida kedalam pallet tetes yang sudah diberi tanda untuk masing-masing larutan.
  2. Menggunting masing-masing kertas lakmus biru dan merah menjadi 15 bagian.
  3. Memasukkan 1 kertas lakmus biru dan 1 kertas lakmus merah ke dalam masing-masing larutan tersebut.
  4. Mengamati perubahan warna lakmus.

Tabel Pengamatan

Dari pengujian diatas, hasil yang kita dapat seperti dalam tabel berikut:

No. Bahan Perubahan warna kertas lakmus Sifat Larutan
Merah Biru Asam Basa Netral
1 Tembaga(II) Sulfat Merah Merah Ya
2 Amoniak Biru Biru Ya
3 Hidrogen Klorida Merah Merah Ya
4 Natrium Hidroksida Biru Biru Ya
5 Natrium Klorida Merah Biru Ya
6 Air Sabun Biru Biru Ya
7 Air Jeruk Merah Merah Ya
8 Air Abu Merah Biru Ya
9 Natrium Karbonat Biru Biru Ya
10 Alkohol (ethanol) Merah Biru Ya
11 Alumunium Sulfat Merah Merah Ya
12 Amonium Kloria Merah Biru Ya

Kesimpulan

Jadi, apabila kedua lakmus (biru dan merah) berubah warna menjadi merah, maka larutan itu bersifat asam. Bila kedua lakmus (biru dan merah) berubah warna menjadi biru, berarti larutan tersebut bersifat basa. kedua lakmus (biru dan merah) warnanya tetap, maka larutan yang diuji tersebut bersifat netral.

The following two tabs change content below.

Miftahur

Marketing Manager at Teeshoot Kaos Fotografi
Miftahur Roziqin, “Seorang Muslim, Mahasiswa, & Blogger yang punya passion di dunia IT dan Entrepreneurship”
By Miftahur Roziqin
Published: April 29, 2010
Menunjukkan Larutan Asam, Basa, Dan Netral Dengan Indikator Kertas Lakmus Merah Dan Biru Rating: 4.5 9597 reviews. Anda dapat mempublikasikan dan menulis ulang artikel Menunjukkan Larutan Asam, Basa, Dan Netral Dengan Indikator Kertas Lakmus Merah Dan Biru di Miftahur.com. Dengan syarat Anda tetap mencantumkan credit sumber dengan URL.

49 thoughts on “Menunjukkan Larutan Asam, Basa, Dan Netral Dengan Indikator Kertas Lakmus Merah Dan Biru

  1. aq mo share….kemaren praktik sifat asam dan basa…tp knp waktu pake lakmus biru dicairan sabun mandi cair kertas lakmus biru jadi merah ya….padahal kan harusnya tetap biru krn basa, ada pengaruh dari apa ya ? waktu mengaduk larutan kapur spatulla gak dicuci trus di pake aduk sabun…apa itu bisa mempengaruhi ?
    tlng dong bagi ilmu,…thx

  2. Pingback: LARUTAN ELEKTROLIT dan NON ELEKTROLIT « Ini MILIKKU ?????

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>